Tripcle / News / Detail Tripcle

Curhat Agen Travel: Sudah Jatuh Tertimpa Tangga, Ancaman PHK

Curhat Agen Travel: Sudah Jatuh Tertimpa Tangga, Ancaman PHK
Travel Fair Foto: (Grandyos Zafna/detikTravel)

Jakarta - Perusahaan agen travel ikut terhantam imbas virus Corona, perusahaan melemah karena makin sedikit orang yang mau berwisata. Ujungnya, karyawan agen travel pun terancam PHK karena melemahnya perusahaan.

Sekjen Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo) Pauline Suharno mengatakan beberapa agen travel sudah mempertimbangkan adanya pemutusan hubungan kerja alias PHK karyawannya apabila kondisi tidak membaik dalam waktu dekat.

"PHK sedang dipertimbangkan jika kondisi tidak membaik dalam waktu dekat. Prediksinya akan memburuk, apalagi sudah mau mulai Ramadan, which is musim sepi," kata Pauline kepada detikcom, Rabu (4/3/2020).

Meski belum ada yang melakukan PHK, menurut Pauline perusahaan agen travel sudah mulai memberikan beberapa karyawan cuti tanpa tanggungan alias unpaid leave imbas sepinya orang mau berpergian. Perusahaan juga sudah membatasi penambahan karyawan.

"Yang sudah dilakukan beberapa travel agent itu kasih unpaid leave. Terus tidak ada lagi pengangkatan karyawan yang masih kontrak, lalu tidak ada recruitment (karyawan) baru," sebut Pauline.

Waktu kerjanya pun sudah mulai dikurangi, yang biasanya hari Sabtu masih harus masuk beberapa agen travel sudah meliburkan karyawannya.

"Terus Sabtu kantor diliburkan. Udah nggak ada shift tambahan juga sekarang," kata Pauline.

Sudah Jatuh Tertimpa Tangga, 80% Paket Wisata Batal!

Kondisi ini semakin parah setelah virus Corona menyebar ke seluruh dunia termasuk Indonesia. "Ibaratnya sudah jatuh tertimpa tangga. Tadinya kami masih mengharapkan menjual destinasi-destinasi lain di luar China, tapi ternyata semakin hari semakin meluas ke mana-mana," ungkap Pauline.

Pauline menyebut hal itu membuat rugi agen travel karena hingga kini minat orang berpergian semakin turun. Akibatnya penurunan penjualan paket wisata pun ikut merosot.

"Ini membuat usaha travel jadi merugi akibat menurunnya minat orang bepergian baik untuk business trip, leisure, ziarah. Penurunan penjualan yang sudah 60%, diperkirakan bisa lebih besar lagi. Angka pembatalan penumpang sudah naik 80% dan akan terus bertambah," kata Pauline.

Beberapa paket yang berhasil dijual pun banyak yang dibatalkan. "Angka pembatalan penumpang sudah naik 80% dan akan terus bertambah," jelas Pauline.

Belum lagi menurut Pauline, beberapa larangan berpergian pun sudah diberlakukan. Belum lagi kewajiban karantina yang harus dilalui masyarakat sepulang dari luar negeri membuat orang semakin tidak ingin berpergian.

"Belum lagi peraturan perusahaan atau sekolah yang melarang staf atau muridnya masuk kerja maupun sekolah setelah pulang bepergian. Harus home quarantine 14 hari setelah tiba di Indonesia," sebut Pauline.

Insentif Pemerintah Kurang Tepat

Sejauh ini upaya insentif yang diberikan pemerintah seperti memberikan diskon tiket justru kurang tepat. Insentif hanya diberikan pada aspek pemasaran saja. Dengan semakin luasnya wabah virus corona masyarakat akan tetap khawatir dan mengurungkan keinginannya untuk berpergian. Apalagi virus ini sudah sampai menjangkit warga negara Indonesia di sekitar Jakarta.

"Insentif pemerintah itu untuk marketing, sedangkan sekarang ini harga seberapa murah pun belum bisa membangkitkan minat orang untuk bepergian. Apalagi dengan adanya wabah CoVid19 di Jakarta semakin membuat khawatir," kata Pauline.

Menurut Pauline, pengusaha pariwisata apalagi agen travel lebih membutuhkan keringanan beban operasional.

Menurutnya, di beberapa negara seperti Singapura, Malaysia, dan Hong Kong justru memberikan keringanan operasional perusahaan. Mulai dari pemotongan pajak penghasilan dan properti, penurunan bunga kredit bank khusus untuk industri pariwisata, penurunan tarif dasar listrik, bantuan tunai, kemudahan pinjaman modal untuk UMKM, hingga potongan biaya sewa kantor.

"Belum terlihat rencana pemerintah untuk meringankan beban pengusaha travel. Di mana negara-negara lain sudah melakukan hal tersebut," kata Pauline.

Pauline menyebut saat ini perusahaan agen travel sudah kewalahan menanggung beban operasional di tengah sepinya masyarakat yang mau berpergian.

"Sementara anggota kami masih harus dibebani biaya operasional seperti sewa kantor, bunga bank, gaji karyawan, pajak, listrik, telepon, dan sebagainya," ungkap Pauline.

virus-coronaastindoagen-traveltravel-agentasosiasi-travel-agent-indonesia

Related Post

See Also

Comments

No results found.

Write comments

Math, for example, 45-12 = 33

News Feed

Sobat Pendaki, Ciremai Kini Buka Lebih Pagi

Balai Taman Nasional Gunung Ciremai kembali mengeluarkan pengumuman untuk wisatawan. Kalau kemarin jalur pendakian ditutup, sekarang soal jam operasional.

Pantai Baron Terapkan Tiket Elektronik untuk Wisatawan

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gunungkidul menerapkan layanan tiket elektronik atau E-ticketing di Pintu Tempat Pemungutan Retribusi (TPR) Baron, Kalurahan Kemadang, Kapanewon Tanjungsari. Layanan tersebut untuk meminimalkan kontak dan menjalankan protokol kesehatan (prokes).

Wisata Bali Belum Pulih, Jawa Barat Siap Bantu

Bali yang mengandalkan ekonominya pada sektor pariwisata merupakan daerah yang tergolong paling parah terkena pandemi Corona. Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil berkomitmen akan membantu Bali. Bagaimana caranya?

Mengenal lima destinasi wisata super prioritas

Presiden Joko Widodo sedang fokus mengembangkan pariwisata dan ekonomi kreatif di lima destinasi super prioritas Indonesia, sebagian besar masyarakat mungkin sudah mengenal tempat tersebut namun ada juga yang masih meraba-raba.

Pompeii Sepi Wisatawan, Katanya Justru Jadi Waktu yang Pas Buat Berkunjung

Kota zaman Romawi kuno Pompeii yang ada di dekat Naples dibuka lagi untuk wisatawan. Pengelola menyebut saat ini menjadi waktu yang pas untuk mengunjungi situs sejarah yang dikaitkan dengan perzinahan itu.

Sandiaga Uno akan berkantor di Bali

Menteri Pariwisata dan ekonomi Kreatif Sandiaga Uno akan segera berpindah kantor dari Jakarta ke Bali demi memantau perkembangan pariwisata di daerah tersebut.

Syarat Umroh Terbaru di Masa Pandemi, Batas Usia Jamaah Dinaikkan

Ada beberapa syarat umroh terbaru yang dikeluarkan oleh pemerintah Arab Saudi di masa pandemi COVID-19. Salah satunya dengan memberikan kelonggaran batasan usia untuk jamaah umroh asal Indonesia.

13 Tempat Wisata di Bali yang Wajib Dikunjungi

Semua tempat di Bali indah dan menawan. Namun jika kamu bingung ingin memulai jelajah dimana, kunjungi saja tempat-tempat wisata di Bali ini dahulu ya.

Tips wisata di kala pandemi menurut Nicholas Saputra

Aktor yang gemar travelling, Nicholas Saputra, memiliki beberapa tips ide berwisata di tengah suasana pandemi COVID-19 seperti saat ini.

Prediksi tren wisata 2021, "staycation" hingga "roadtrip"

Perusahaan teknologi Traveloka memprediksi aktivitas pariwisata berupa menginap di hotel atau vila di dalam atau luar kota tempat seseorang tinggal atau staycation tetap akan jadi tren wisata di tahun 2021.

Trending